Menu

Mode Gelap

Budaya · 23 Mei 2024 12:39 WIB

Dekan FDK UIN: Pelatihan Kewaspadaan Narkoba Perlu Terus Dilaksanakan


 Dekan FDK UIN: Pelatihan Kewaspadaan Narkoba Perlu Terus Dilaksanakan Perbesar

Donya News | Banda Aceh — Kegiatan pelatihan kewaspadaan terhadap narkoba perlu terus dilaksanakan secara rutin. Hal tersebut dikemukakan Dekan Fakultas Dakwah dan Komunikasi (FDK) UIN Ar-Raniry Prof. Kusmawati Hatta, M. Pd dalam sambutannya saat membuka acara pelatihan Kewaspadaan Narkoba untuk Dosen dan Mahasiswa yang berlangsung di aula kampus setempat, Senin (20/5/2024).

 

“Saya berharap semoga kegiatan ini setiap tahunnya bisa dilaksanakan dengan tema dan sistem yang berbeda-beda, karena narkoba ini saya rasa sudah tidak asing, mengingat Aceh termasuk salah satu daerah yang angka penggunaan dan pengedarannya cukup tinggi. Oleh sebab itu pelatihan seperti ini harus terus berlanjut di setiap tahun,” ujarnya.

 

 

Lebih lanjut Prof. Kusmawati juga mengatakan bahwa orang-orang yang memiliki hubungan dengan narkoba hanya ada dua pilihan, cepat kaya atau cepat meninggal.

 

“Orang yang berhubungan dengan narkoba, cepat kaya jika dia hanya menjadi pengedar dan tidak menggunakannya, maka sekarang tidak heran orang-orang mengambil jalan pintas untuk mengedarkannya, cepat meninggal jika pecandunya terus menggunakan tanpa ada bimbingan, seperti rehabilitasi dan bantuan sejenisnya,” tambahnya.

 

Sementara itu, salah seorang narasumber dalam kegiatan tersebut Zulfan mengungkapkan bahwa hanya pecandu yang paham dengan pecandu. “Setelah kami benar-benar pulih dan keluar dari Panti Rehabilitasi, Bogor, BNN merekrut kami untuk bergabung dan membantu adik-adik agar bisa keluar dan pulih seperti kami, karna hanya pecandulah yang paham dan mengerti dengan pecandu,” ujarnya.

 

Zulfan juga menambahkan bahwa yang dibutuhkan oleh pecandu adalah rehabilitasi, bukan hanya sekedar ditangkap, dipukuli, dihukum kemudian di penjara, karena hal itu sama sekali tidak membantu mereka keluar dari zona kecanduan tersebut.

 

“Pecandu narkoba itu butuh rehabilitasi, bukan hanya sekedar ditangkap, dipukuli, dihukum kemudian dipenjara. Hal itu tidak akan menyelesaikan masalah, yang dibutuhkan oleh pecandu narkoba adalah ilmu dan bimbingan agar dia bisa keluar dari kecanduan itu,” ucapnya.

 

Kegiatan tersebut berjalan cukup lancar dengan mengangkat tema “Mengenal dan Mencegah Penggunaan NAPZA di lingkungan Kampus” dan menghadirkan dua pemateri yaitu Syahrul dan Zulfan. []

Artikel ini telah dibaca 6 kali

badge-check

Publisher

Baca Lainnya

Griya Fahmi VC Siap Hadapi 12 TM VC Samadua di Ajang Final Volly Ball Barsela Cup

31 Mei 2024 - 10:35 WIB

Jamaah Haji Kabupaten Aceh Barat Menuju ke Mekkah Pada 6 Juni 2024

22 Mei 2024 - 12:58 WIB

Menjaga Ukhuwah: Fokusgampi Banda Aceh Adakan Acara Buka Puasa dan Santunan Anak Yatim

6 April 2024 - 08:38 WIB

Gelar Buka Puasa Bersama MTsN Model Banda Aceh Santuni 70 Pelajar Yatim

31 Maret 2024 - 18:25 WIB

Gelar Hypnotic Public Speaking Training HCI Aceh Bagi Trik Mengatasi Grogi Berbicara di Depan Audien

24 Maret 2024 - 08:44 WIB

Peduli Sosial: Harir Rizky Tullah Jadi Fasilitator Pengabdian Nasional di Sabang

28 Februari 2024 - 10:48 WIB

Trending di Budaya